Mengajarkan Agama pada Anak

  • 0

Mengajarkan Agama pada Anak

Category : UPDATES

Kali ini, kita akan membahas mengenai bagaimana mengajarkan Agama kepada anak, agar ajaran tersebut tertanam kuat dalam diri anak. Kemudian ajaran yang tertanam pada anak adalah hal – hal yang baik kepada Tuhan, diri sendiri, sesama manusia, dan alam semesta.

Kita akan membahas mengenai pengajaran agama ini dengan sederhana, agar langsung bisa dipraktekan sehari – hari.
Ada satu tulisan populer dalam mendidik anak dari Al-Hikmah, sebagai berikut:

  • Jika anak dibesarkan dengan celaan …. dia akan belajar memaki
  • Jika anak dibesarkan dengan cemoohan …. dia akan belajar rendah diri
  • Jika anak dibesarkan dengan permusuhan …. dia akan belajar menjadi jahat
  • Jika anak dibesarkan dengan hinaan …. dia akan belajar menyesali diri
  • Jika anak dibesarkan dengan dorongan …. dia akan belajar percaya diri
  • Jika anak dibesarkan dengan pujian …. dia akan belajar menghargai
  • Jika anak dibesarkan dengan rasa aman …. dia akan belajar menaruh kepercayaan
  • Jika anak dibesarkan dengan dukungan …. dia akan belajar menyenangi diri sendiri
  • Jika anak dibesarkan dengan toleransi …. dia akan belajar menahan diri
  • Jika anak dibesarkan dengan sebaik-baiknya perlakuan …. dia belajar keadilan
  • Jika anak dibesarkan dengan kasih sayang dan persahabatan …. dia akan belajar menemukan cinta dalam hidupnya.

Dari penjelasan Al Hikmah, dengan jelas dapat dipahami bahwa sifat dan perilaku manusia, ditentukan dari hal – hal yang diajarkan dan ditanamkan padanya. Maka dalam beragama, jika kita mengajarkan tentang kasih sayang dalam beragama, maka anak akan menjalankan agamanya dengan menebarkan cinta kasih. Jika anak selalu diajarkan tentang ketakutan terhadap neraka, ancaman kemarahan Tuhan, maupun kekerasan jika anak tidak menjalankan ritual agama, maka anak akan menjalankan agamanya dengan ketakutan, bisa jadi menebarkan kekerasan, bahkan sampai menuai kebencian. Maka dengan merenungkan hal ini, diperlukan keseimbangan dalam mengajarkan cinta kasih dan larangan Tuhan kepada anak.

Berdasarkan prinspi psikologi dasar manusia, orang yang terbiasa dengan kelembutan, dia seantiasa akan menunjukkan perilaku lembut. Anak yang terbiasa diajarkan berbagi dan keikhlasan, maka dia akan menjadi pribadi yang senantiasa berbagi. Begitupun, jika anak berada dilingkungan penuh kekerasan, maka kemungkinan anak akan menunjukkan sikap maupun perilaku kasar.

Hal lainnya dijelaskan oleh George Charlin, seorang Komedian Pemerhati Kehidupan, sebagai berikut:

  • Menyalip di jalan raya
    Di jalan raya, banyak motor dan mobil saling menyalip satu sama lain. Mengapa? Karena dulu sejak kecil, di rumah dan di sekolah, mereka dididik untuk menjadi lebih cepat dan bukan menjadi lebih sabar. Mereka dididik untuk menjadi yang terdepan dan bukan yang tersopan.
  • Menambah kecepatan di jalan raya
    Di jalanan, pengendara motor lebih suka menambah kecepatannya saat ada orang yang ingin menyeberang jalan dan bukan malah mengurangi kecepatannya. Mengapa? Karena dulu sejak kecil, di rumah dan di sekolah, anak kita setiap hari diburu dengan waktu, di bentak untuk bergerak lebih cepat dan gesit, dan bukan dilatih untuk mengatur waktu dengan sebaik – baiknya, dan dibuat lebih sabar dan peduli.
  • Korupsi
    Di hampir setiap instansi pemerintah dan swasta, banyak para pekerja yang suka korupsi. Mengapa? Karena dulu sejak kecil, di rumah dan di sekolah, anak – anak dididik untuk berpenghasilan tinggi dan hidup dengan kemewahan, mulai dari pakaian hingga perlengkapan, dan bukan diajari untuk hidup lebih sederhana, ikhlas, dan bangga akan kesederhanaan.
  • Penegak hukum
    Di hampir setiap instansi sipil sampai petugas penegak hukum, banyak terjadi kolusi, manipulasi proyek, dan korupsi anggaran uang rakyat. Mengapa? Karena dulu sejak kecil, di rumah dan di sekolah, mereka dididik untuk menjadi lebih pintar, dan bukan menjadi lebih jujur dan bangga pada kejujuran.
  • Mudah marah dan merasa paling benar sendiri
    Di hampir setiap tempat, kita mendapati orang yang mudah sekali marah dan merasa diri paling benar. Mengapa? Karena dulu sejak kecil, di rumah dan di sekolah, mereka sering dimarahi oleh orang tua dan guru mereka, dan bukannya diberi pengertian dan kasih sayang.
  • Sikap tidak peduli
    Di hampir setiap sudut kota, kita temukan orang yang tidak lagi peduli pada lingkungan atau orang lain. Mengapa? Karena dulu sejak kecil, di rumah dan di sekolah, mereka dididik untuk saling berlomba untuk menjadi juara, dan bukan saling tolong – menolong untuk membantu yang lemah.
  • Mengkritik tanpa koreksi diri
    Di hampir setiap kesempatan, termasuk di media sosial, selalu saja ada orang yang mengkritik tanpa mau melakukan koreksi diri sebelumnya. Mengapa? Karena dulu sejak kecil, di rumah dan di sekolah, anak-anak biasa dikriktik, dan bukan didengarkan segala keluhan masalahnya.
  • Ngotot
    Di hampir setiap kesempatan, kita sering melihat ada orang “ngotot” dan merasa paling benar sendiri. Mengapa? Karena dulu sejak kecil, di rumah dan di sekolah, mereka sering melihat orang tua atau gurunya “ngotot” dan merasa paling benar sendiri.
  • Pengemis
    Di hampir setiap lampu merah dan rumah ibadah, kita banyak menemukan pengemis. Mengapa? Karena dulu sejak kecil, di rumah dan di sekolah, mereka selalu diberitahu tentang kelemahan – kelemahan dan kekurangan – kekurangan mereka, dan bukannya diajari untuk mengenali kelebihan – kelebihan dan kekuatan – kekuatan mereka.

Inilah penjelasan prinsip sederhana dari mengajarkan agama kepada anak. Maka cara seperti apakah yang kita pilih untuk mengajarkannya kepada anak – anak tercinta, calon penerus bangsa, dan pemegang panji – panji agama? Sesungguhnya didikan kita dalam agama kepada anak, akan membawa agama kita kelak akan seperti apa di masyarakat. Masihkah agama kita menjadi sandaran ketenangan batin bagi manusia dan karunia bagi alam semesta?

Please follow and like us:

Parenting Quotes